Category Archives: Uncategorized

Teknik Simpro

Dalam sebuah investasi, banyak sekali masyarakat yang belum mengetahui bagaimana untuk menjalankan investasi mereka dengan baik. Dalam melakukan transaksi financial dalam forex trading, komoditi trading dan index trading, diperlukan sebuah analisa pergerakan harga yang akurat dan tepat untuk membaca pergerakan harga emas, mata uang dan bursa saham di Asia seperti Hangseng, Kospi dan Nikkei. Banyak sekali orang yang belum mengerti trading mengatakan bahwa mereka sudah mengerti trading dan terjun langsung mengelola dana mereka sendiri bahkan celakanya, mengelola dana orang lain yang menimbulkan kerugian bagi dirinya maupun orang lain. Mereka cenderung trading dengan cara mengandalkan feeling, rumor, kata teman dan cara lainnya.

Adapun hasil riset yang mendalam atas berbagai macam indikator analisa teknikal ini kami namakan analisa teknik Simpro (Simple and Profit). Analisa ini menggunakan indikator Moving Average, Bolinger Bands, ADX (Average Directional Movement Index), dan pola WAVE. Mengapa indikator-indikator ini saja yang digunakan dalam analisa teknik Simpro ? Jawabannya adalah karena hanya 3 indikator dan 1 pola teknikal tersebut yang merupakan indikator yang paling sesuai karakternya dengan pergerakan harga sehingga bisa dipakai untuk menganalisa arah pergerakan harga lebih tepat.

Gambar Teknikal Simpro :

 

Melalui teknik Simpro ini, setiap orang dapat menganalisa pergerakan pasar karena  dapat mengetahui :

 

1. Saat kapan untuk masuk pasar.

2. Saat kapan untuk keluar pasar.

3. Saat kapan untuk tidak masuk pasar (wait and see).

4. Bagaimana mengetahui trend pergerakan secara jangka panjang

5. Bagaimana mengetahui adanya perubahan trend.

 

Pola candlestick sendiri akan terus berubah-ubah :

Candlestick chart diperkirakan telah dikembangkan di abad ke-18 oleh Munehisa Homma, pedagang beras Jepang instrumen keuangan.  Mereka diperkenalkan ke dunia Barat oleh Steve Nison dalam bukunya, Jepang Teknik Charting Candlestick. 

 

 

Skema grafik candlestick tunggal. Rendah dan Tinggi topi biasanya tidak hadir tetapi dapat ditambahkan untuk memudahkan membaca.

Lilin biasanya terdiri dari tubuh (hitam atau putih), dan atas dan bayangan yang lebih rendah (sumbu): daerah antara terbuka dan dekat disebut tubuh yang nyata, kunjungan harga atas dan di bawah tubuh nyata disebut bayangan. Menggambarkan sumbu harga tertinggi dan terendah diperdagangkan keamanan selama selang waktu diwakili. Tubuh menggambarkan pembukaan dan penutupan perdagangan. Jika keamanan ditutup lebih tinggi daripada dibuka, tubuh putih atau terisi, dengan harga pembukaan di bagian bawah tubuh dan harga penutupan di atas. Jika tertutup keamanan lebih rendah daripada dibuka, tubuh hitam, dengan harga pembukaan di bagian atas dan harga penutupan di bagian bawah. Sebuah tempat lilin tidak perlu memiliki sebuah badan atau sumbu.

 

 

Dalam perdagangan, tren grafik lilin sangat penting dan sering mencerahkan dengan warna.

Untuk lebih menyoroti pergerakan harga, grafik candlestick modern (terutama yang ditampilkan secara digital) sering mengganti hitam atau putih dari tubuh lilin dengan warna-warna seperti merah (untuk penutupan yang lebih rendah) dan biru atau hijau (untuk penutupan yang lebih tinggi). Di beberapa negara Asia Timur seperti Taiwan, Cina, Jepang, dan Korea Selatan, skema warna terbalik (merah untuk penutupan yang lebih tinggi, dan hijau / biru untuk penutupan yang lebih rendah).

Pola Candlestick

Informasi lebih lanjut: Pola Candlestick

Selain pola agak sederhana digambarkan di bagian atas, ada pola yang lebih kompleks dan sulit yang telah diidentifikasi sejak awal metode charting itu. Pola yang kompleks dapat diwarnai atau disorot untuk visualisasi yang lebih baik.

Candlestick chart juga menyampaikan informasi lebih dari bentuk lain dari grafik, seperti grafik Open-tinggi-rendah-dekat. Sama seperti dengan bar chart, mereka menampilkan nilai absolut dari terbuka, tinggi, rendah, dan penutupan harga untuk suatu periode tertentu. Tapi mereka juga menunjukkan bagaimana harga tersebut relatif terhadap harga periode sebelumnya, sehingga seseorang dapat mengatakan dengan melihat satu bar jika aksi harga lebih tinggi atau lebih rendah dari yang sebelumnya. Daripada menggunakan open-tinggi-rendah-dekat untuk jangka waktu tertentu (misalnya, 5 menit, 1 jam, 1 hari, 1 bulan), lilin juga dapat dibangun dengan menggunakan open-tinggi-rendah-dekat dari yang ditentukan kisaran volume (misalnya, 1.000, 100.000, 1 juta per saham candlestick).

Penggunaan chart candlestick

Candlestick chart merupakan bantuan visual untuk pengambilan keputusan di saham, valuta asing, komoditas, dan perdagangan opsi. Misalnya, ketika bar putih dan tinggi relatif terhadap periode waktu lain, itu berarti pembeli sangat bullish. Sebaliknya adalah benar untuk sebuah bar hitam.

Heikin Ashi lilin

Heikin-Ashi (平均 足, Jepang untuk ‘rata-rata bar’) lilin adalah versi tertimbang lilin dihitung dengan rumus berikut:

Terbuka = ​​(terbuka bar sebelumnya + dekat bar sebelumnya) / 2

Tutup = (terbuka + tinggi + rendah + close) / 4

Tinggi = maksimum tinggi, terbuka, atau menutup (mana yang tertinggi)

Rendah = minimal rendah, terbuka, atau menutup (mana yang terendah)

Heikin-Ashi lilin harus digunakan dengan hati-hati berkaitan dengan harga seperti tubuh tidak selalu sinkron dengan sebenarnya buka / tutup. Berbeda dengan lilin biasa, sumbu panjang menunjukkan kekuatan lebih, sedangkan periode yang sama pada grafik standar mungkin menunjukkan tubuh yang panjang dengan sedikit atau tanpa sumbu. Tergantung pada perangkat lunak atau preferensi pengguna, Heikin-Ashi dapat digunakan untuk memetakan harga (bukan garis, bar, atau lilin), sebagai indikator overlay pada grafik biasa, atau sebagai indikator diplot pada jendela terpisah.

Source : teknik simpro